*Dua minggu lalu*

+”Cep, jam di kamar lo ngaco tu. Telat Kecepetan 15 menit!! Gw benerin yaah..”

-“Jangan des, emang sengaja gw telatcepetin. Biar misalnya nanti gw bangun kesiangan mau kuliah, bisa semakin terpacu melek.”

+”Ooow gitu..”

*Tadi pagi*

+”Cep, bangun!! Wah jam lo udah lo benerin yaa? Gw ketipu ni.. aduh telat deh ngantor”

-“Mang nape des?”

+”Gw kira jam lo masih telatkecepetan 15 menit kaya’ terakir kali gw nginep sini. Sekarang kan jam 6 waktu jam lo yang artinya seharusnya masih jam 5.45.. Nah, ini, gw baru sadar kalo jam lo itu udah bener setelah gak sengaja liat arloji.” Gw pan biasanya brangkat ke stasiun jam segini, soalnya kreta brangkat jam 6 pas.. maksutnya nyampe sono tinggal nunggu bentar, kagak perlu nunggu kelamaan.”

-“Iya des baru kemarin gw cocokin”

+”Argghh, ini kretanya udah pasti jalan. ya udah lah, mo gimana lagi.. Gw brangkat ya” *udah hilang semangat*

—–

Lemas deh akuw pagi ini telat 15 menit absen di kantor. Naek kreta sudirman express turun di manggarai, tapi kreta ekonomi depoknya gak lewat-lewat šŸ˜¦

*padahal udah mencanangkan Januari sebagai bulan bebas telat absen ke diri sendiri*

[UPDATE] Setelah mendapat komen dari neng sezsy, saia langsung mengoreksi beberapa penulisan. Tengkiyuuuh!!

Advertisements